Rabu, 12 Ogos 2015

Tips Penting Memberi Makanan Pejal Untuk Bayi Yang Ramai Ibu Tak Tahu

Sebaik sahaja si manja memasuki usia 6 bulan, ibu pun teruja dan tak sabar-sabar nak beri anak makan. Terbayang resepi enak-enak yang sesuai untuk bayi dan ibu membayangkan si kecil makan dengan begitu berselera sekali.

Tetapi, apabila disuakan makanan, bayi menolak seolah-olah belum bersedia untuk makan. Ibu mula susah hati kerana risau jika bayi tak dapat khasiat daripada makanan itu.


Jangan sedih ibu... ada beberapa perkara yang mungkin ibu tak tahu atau sedar semasa memperkenalkan makanan pejal buat kali pertama untuk bayi.

1. Masak sendiri

Seeloknya, berikan makanan pertama bayi yang di masak sendiri, bukan makanan segera contohnya bijirin dalam tin.

Dengan memasak sendiri, makanan untuk bayi lebih selamat dan tidak mengandungi bahan kimia tambahan yang sangat tidak bagus untuk bayi. Selain itu ia dapat mengeratkan kasih-sayang antara ibu dan bayi.

2. Berikan makanan mudah hadam

Contohnya seperti puri buah-buahan, sayur-sayuran seperti labu, pisang, epal, brokoli atau lobak. Kisar halus supaya bayi boleh menelan dengan sempurna.

2. Campurkan dengan susu ibu!

Jika bubur atau puri terlalu pekat, ibu boleh campurkan dengan susu ibu. Selain kandungan khasiatnya yang lebih baik, rasa susu ibu lebih dikenali dan mudah diterima oleh bayi.

3. Elakkan gula dan garam

Jangan memasukkan gula atau garam dalam masakan bayi. Ini menyebabkan bayi tidak dapat mengenal rasa semulajadi makanan pertamanya.

Penggunaan gula akan mengganggu pertumbuhan gigi bayi. Biarkan rasa manis sayur atau buah-buahan sahaja sebagai perasa dalam masakan.

Lagipun, buah pinggang bayi belum bersedia memproses garam, gula, apa lagi sebarang perisa atau pewarna tambahan.


4. Makanan alahan

Elakkan makanan yang boleh menyebabkan masalah alergi seperti telur, kekacang, makanan laut, produk tenusu.

Makanan ini berkemungkinan menjadi pencetus tindak balas alahan kepada tubuh bayi seperti gatal-gatal, ruam, bengkak, muntah, cirit-birit dan sebagainya.

5. Jangan memaksa

Ibu jangan memaksa atau mendesak bayi untuk menerima makanannya pada satu-satu masa. Bayi mungkin menolak untuk makan dalam satu tempoh masa, dan mula berminat untuk makan beberapa lama kemudian.

Ibu jangan berputus asa, cuba pelbagaikan menu setiap hari dan berikan bayi makanan atau masakan yang paling dia sukai.

6. Pastikan bayi betul-betul lapar

Bayi selalunya lapar pada waktu pagi iaitu antara jam 10 hingga 11 pagi. Jika bayi baru bangun tidur, berikan sedikit susu supaya dia tidak terkejut menerima 'sarapan pagi'nya.

Ibu dinasihatkan untuk tidak memperkenalkan makanan baru pada waktu malam kerana ada bayi yang alah terhadap sesetengah makanan.

Jika berlaku sebarang perkara tidak diingini pada waktu siang, lebih mudah untuk ibu membawa anak untuk mendapatkan rawatan.

Last but not least, jadikan waktu makan sebagai waktu yang menyeronokkan. Jangan marah atau meninggi suara apalagi memukul jika bayi tak mahu makan.

Keadaan ini akan sebabkan bayi tertekan dan menganggap waktu makan adalah waktu yang tidak seronok dan menakutkan.

Ibu bijak, anak sihat!

******

Dapatkan set vitamin anak sihat pintar dengan menghubungi:

~Suhaila Budin~
012-9645614
ID: 868994


1 ulasan: